Berita  

Rektor Menyapa: Penguatan Prodi Menuju USU 500 UBD

 

MEDAN(Ketix.id): Rektor Universitas Sumatera Utara, Prof. Dr. Muryanto Amin, S.Sos, M.Si menyapa seluruh fakultas di USU guna melakukan Penguatan Program Studi (Prodi) Menuju USU 500 Universitas Berkelas Dunia (UBD). Kunjungan ini dimulai pada Rabu (17/01//24) di Aula Suhadji Hadibroto FEB USU dan rampung pada Jumat, (19/01/2024) di Aula Lantai 8, DLCB USU.

 

Rektor menyapa merupakan upaya yang dilakukan Rektor USU untuk mengajak dosen dan pimpinan program studi dalam membahas mengenai rencana yang ingin dicapai USU dalam 2 tahun ke depan.

 

Prof. Dr. Muryanto Amin, S.Sos, M.Si menyampaikan keinginannya untuk meletakkan kelembagaan menjadi sesuatu yang penting, karena hal tersebut dapat menentukan keberhasilan dari cita-cita yang ingin dicapai.

 

”Maka kalau kita tahu tentang lembaga itu, kita pasti bisa membuat (atau) mencapai apa yang kita inginkan di tengah-tengah keterbatasan,” tutur Rektor USU.

 

World Class University (WCU) merupakan bentuk dari Penguatan Program Studi menuju USU 500 UBD. Rektor menyampaikan bahwa WCU bukan hanya sekadar dokumen resmi namun dapat mengubah pemikiran dan suasana akademik menjadi lebih baik.

 

”Kenapa World Class University bukan hanya sekadar dokumen? (karena) kita ingin mengubah aura atau pemikiran dan kemudian mengubah suasana akademik kita menjadi lebih baik, di tengah-tengah keterbatasan hari ini, di kita maupun di lembaga kita,” tegas Rektor USU.

 

Prof. Dr. Muryanto Amin, S.Sos, M.Si membagikan 3 poin penting terkait rencana USU kedepannya, yaitu pendidikan, penelitian dan publikasi, serta pengabdian kepada masyarakat.

 

Pada poin pendidikan, Rektor USU menyampaikan terkait Kurikulum OBE yang merupakan syarat untuk mendapatkan akreditasi internasional. Hingga saat ini sebanyak 66% program studi belum memiliki kurikulum OBE. Oleh karena itu rektor mengimbau kepada semua program studi agar mengubah kurikulumnya menjadi kurikulum OBE. Rektor juga menyampaikan akan akreditasi prodi internasional untuk seluruhnya dan merevisi SN Dikti sesuai kekuatan prodi dalam Peraturan Rektor.

 

Selanjutnya dalam poin Penelitian dan Publikasi, rektor menyampaikan nilai publikasi artikel internasional USU yaitu 0,8 artinya belum mencapai 1 dosen 1 artikel. Sebanyak 400 dosen belum memiliki artikel terindeks SCOPUS. Menanggapi hal tersebut, universitas memfasilitasi program penulisan artikel dan memberi reward kepada dosen yang memiliki produktivitas tulisan yang tinggi melalui program EQUITY dan program di LIPIHKI. Oleh karenanya, Rektor USU berharap dalam waktu dua tahun, satu dosen harus memiliki 1 jurnal.

 

Prof. Dr. Muryanto Amin, S.Sos. M.Si juga menyampaikan dalam hal Pengabdian kepada Masyarakat (PkM), jumlah riset dosen USU masih sedikit yang sesuai dengan Prioritas Riset Nasional (PRN) dan USU masih kesulitan memanfaatkan HKI menjadi produk industri. Karenanya, Rektor USU mengatakan PkM harus diarahkan ke tema-tema khusus yang dibutuhkan oleh masyarakat berdasarkan tren bisnis dan industri.

 

Selain 3 hal tersebut, rektor juga menyampaikan isu penting lainnya di tahun 2024, yaitu Indikator Kinerja Utama, program digitalisasi, perbaikan infrastruktur prioritas, dan Pengembangan Kluster Keilmuan dan PUI. P07


Dilihat : 27

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *