Berita  

[Update] Keluarga Prabowo Melepas Parade 300 Perahu dari 1.000 Nelayan dan Menyapa Warga Muara Gembong, Bekasi – Ketix.id

Ketix.id.ID, MUARA GEMBONG, – Komunitas disabilitas Anggrek Karya Cacat Berkreasi (Anggrek KCB) menyelenggarakan “Parade 300 Perahu” yang diikuti oleh 1.000 nelayan, berasal dari 3 kampung di Desa Pantai Bahagia, Kecamatan Muara Gembong, Kabupaten Bekasi. 

“Parade 300 Perahu” yang diinisiasi oleh Anggrek KCB merupakan bentuk dukungan kepada Capres Prabowo Subianto, dan ide ini disambut baik oleh wadah relawan Presidium Relawan Prabowo Subianto (PRPS) dan oleh keluarga Prabowo yang kemudian mengemasnya sebagai bentuk apresiasi kepada warga Desa Pantai Bahagia. 

Hashim Djojohadikusumo dalam acara parade nelayan

Konsep Keluarga Prabowo Menyapa sudah dicanangkan beberapa waktu lalu dan mendapatkan sambutan yang hangat dari masyarakat.

Pelindung PRPS – Hashim S. Djojohadikusumo mengaku sangat terkesan akan ide kegiatan “Parade 300 Perahu”. 

“Saya pikir ini kreatif dan selain itu saya sangat antusias untuk berjumpa dengan warga Muara Gembong untuk melihat dimana mereka tinggal dan mendengarkan aspirasi mereka. Saya paham kondisi sebagian besar para nelayan di nusantara dan ini adalah kesempatan yang tepat untuk menyaksikan langsung kehidupan mereka dan mengetahui kendala-kendala yang mereka hadapi,” ungkap adik Prabowo Subianto ini.

Menurut data yang ada, Kampung Muara Beting yang dulu sempat dijuluki kampung “dollar” kini terancam hilang. Kampung ini dulu dijuluki kampung dollar karena berlimpah hasil tangkapan laut, mulai dari ikan, udang, hingga kepiting. 

Masyarakat yang tinggal di kampung ini pun makmur sentosa. Namun, kampung yang sempat berjaya di tahun 1980-an ini kini terancam hilang karena tergerus ombak dan kenaikan muka air laut (abrasi). 

Jarak Kampung Muara Beting Ujung dengan pesisir pantai saat ini hanya 200 meter. Padahal, di awal tahun 2000, jarak tempuh dari kampung tersebut ke pesisir pantai mencapai sekitar 1,5 kilometer. Abrasi dan penurunan muka tanah turut melenyapkan tiga kampung lain di Muara Beting Ujung.

Sapto Yuli Isminarti menyampaikan Pendiri Anggrek KCB adalah warga Kampung Beting, salah satu kampung di Desa Pantai Bahagia dengan penduduk kurang lebih 7.000 orang. 

Yuli, begitu Ketik.id dipanggil adalah seorang disabilitas yang juga penggerak ekonomi di daerah ini dengan memiliki usaha konveksi dan berupaya untuk mempekerjakan warga sekitar. 

“Pekerja di sini juga banyak kaum disabilitas, dan cita-cita kita adalah mengangkat derajat para disabilitas ini dengan menggali kelebihan masing-masing untuk bisa menjadi karya nyata dan bisa memotivasi lingkungan sekitar,” paparnya. 

Karena Yuli sudah dianggap sebagai tokoh oleh masyarakat, Ketik.id dipercayakan untuk menampung aspirasi para nelayan untuk mendukung Capres Prabowo Subianto dengan menyelenggarakan “Parade 300 Perahu”  dan  difasilitasi  oleh  PRPS  dengan  menghadirkan

Kemudian Hashim Djojohadikusumo kembali menyampaikan masalah abrasi di Kampung Muara Beting relevan dengan pernyataan Prabowo Subianto tentang urgensi pembangunan giant sea wall (tanggul laut raksasa) yang perlu diwujudkan untuk mengatasi kenaikan permukaan laut dan abrasi di wilayah pantai utara (pantura). 

Hal tersebut disampaikan Prabowo dalam sambutannya pada seminar nasional soal strategi perlindungan Pulau Jawa pada Rabu minggu lalu. Ketik.id mengatakan pentingnya percepatan pembangunan giant sea wall ini untuk selamatkan bangsa Indonesia, terutama 50 juta rakyat kita yang hidup di pantai utara Jawa. 

,“Belum pernah ada figur yang datang berkunjung ke sini. Kami sangat bahagia dan menghargai keluarga Prabowo yang sudah memberikan perhatian begitu besar. “Semoga di pemerintahan selanjutnya kehidupan masyarakat di daerah  ini bisa ada perbaikan. Sudah terlalu lama kami hidup dalam kesulitan tanpa ada sentuhan yang berarti,” lanjut kata Jamal, salah satu warga Kampung Beting. 

 “Parade 300 Perahu” di Muara Gembong dihadiri oleh segenap anggota keluarga dari capres Prabowo Subianto. Selain Hashim yang merupakan adik kandung Prabowo, hadir juga kakak kandungnya, Maryani Djojohadikusumo, sepupu-sepupu, Mora Dharma, Mitra Vinda, Farah Tjindarbumi, serta para keponakan: Tatiana Arianne dan Daniel Sunarhadi. 

Selain melepas “Parade 300 Perahu”, keluarga Prabowo juga menyapa warga Kampung Beting, membagikan makan siang gratis bagi 2.000 keluarga dan susu bagi anak-anak dan ibu hamil. 

Hal ini sebagai implementasi 1 dari 8 Program Hasil Terbaik Cepat Prabowo-Gibran yang diharapkan dapat membantu perbaikan gizi anak-anak Indonesia dan meringankan beban ekonomi keluarga.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *